Apa penyebab kematian Kurt Cobain?

ss-140404-Kurt-Cobain-tease.blocks_desktop_medium

Sarah Cooper di Medium mengatakan penyebab kematian Kurt disebabkan karena cinta.

Kita sering mendengar, membaca, atau melihat cerita tentang wanita yang dibutakan oleh cinta sehingga mereka melakukan hal-hal gila untuk mendapatkannya. Mereka bahkan melakukan hal yang lebih gila lagi bila cinta tak didapatkan. Rupanya semua hal itu terjadi juga pada pria, dan barangkali itulah yang menimpa Kurt.

Dia hanya punya seorang pacar sebelum menikahi Courtney. Sosok yang dicinta sekaligus suportif, namun mungkin kurang menarik untuk Kurt dan untuk kehidupan yang akan menantinya.

Setelah itu, barulah dia bertemu dengan Courtney, sosok yang disebut oleh Kurt, ‘penuh dengan ambisi’. Kemudian, memang terbukti begitu adanya. Dia menemui Kurt, kemudian Kurt pun jatuh cinta, namun…. sebenarnya itu bukan cinta.

Satu waktu, ketika Kurt meninggalkan pusat rehabilitasi, dia tidak ke tempat Courtney yang hanya berjarak 10 menit. Dia justru pergi ke Seattle sendirian dan empat hari kemudian bunuh diri.

Menurut Sarah Cooper, “Saya kira, Kurt patah hati.”

Kurt menyadari sepenuhnya, dia memiliki segalanya, namun tak ada satu pun yang diinginkannya. Dia tak ingin menjadi bintang yang selama ini dikejar-kejar, dia tak ingin bercerai, dia tak ingin jadi ayah yang buruk, mungkin dia tak ingin kecanduan heroin.

Dan… dia terlalu muda untuk tahu, bahwa kadang-kadang semua itu bisa terjadi. Musik dan sebagai artis akan berjalan baik, anak gadisnya akan baik-baik saja, dan dia akan kembali menemukan cinta. Sayang, dia tak punya satu orang pun yang bisa diajak bicara, karena semua orang di sekitarnya tak peduli.

Namun, memang sangat sulit untuk menyalahkan seseorang atas kematiannya. Kombinasi dari usia muda, obat-obatan dan terkenal membuat dirinya buta dan juga orang-orang di sekitarnya.

“Hidup mengajarkan kepada kita bagaimana menjalaninya, hanya jika usia kita cukup panjang untuk mengetahuinya.” Tony Bennet.

Mengenal Tokoh: Vandana Shiva

Dr. Vandana Shiva

Semua berawal dari sebuah kelas yang saya ikuti beberapa bulan lalu. Salah satu kegiatan dalam kelas tersebut adalah menonton video di youtube. Sungguh menyenangkan, bukan?

Kebetulan, guru saya adalah seorang anarchyst sekaligus pecinta lingkungan. Beliau memiliki tokoh idola, yaitu Dr. Vandana Shiva. Siapa beliau ini, Anda dapat membaca profilnya di sini.

Dalam salah satu pidatonya, beliau menjelaskan tentang pentingnya benih. Betapa benih sudah dikuasai oleh perusahaan raksasa yang kemudian memonopoli jual belinya. Petani di sisi lain menjadi obyek penderita karena tidak diperbolehkan menyimpan benih. Mereka harus membeli benih dari perusahaan tersebut.

Dunia yang menghadapi persoalan maha besar, yairu lonjakan populasi tentu pada akhirnya membutuhkan banyak bahan pangan untuk memenuhi kebutuhan makan warga dunia.

Sejatinya, tak ada yang keliru dengan modifikasi genetika untuk menciptakan benih unggul. Sebagai contoh pada varietas padi. Namun, penggunaannya bukan absen dari persoalan.

Penggunaan bibit unggul tanpa didukung produk lain seperti pupuk buatan tak pernah memberikan hasil yang maksimal. Semenfara itu, pupuk biatan seperti pestisida sangat berbahaya dan merusak lingkungan. Limbahnya mencemari sungai, merusak kesuburan tanah, dan memberikan pengaruh buruk lainnya.

Dr. Shiva berjuang untuk melawan dominasi dan monopoli dari para raksasa tersebut. Dengan gerakan yang diberi nama Navdanya (9 biji) ia mulai mengumpulkan benih dari para petani lokal. Disimpannya benih tersebut di dalam bank benih di ashram-nya untuk kemudian ditanam oleh para petani.

Awal Gerakan
Sekitar medio 1980-an terjadi bunuh diri besar-besaran di India. Para petani yang tak mampu membayar hutang memilih untuk mengakhiri hidupnya.

Sebelum itu terjadi, kekeringan besar melanda India. Benih yang biasa ditanam oleh para petani tak mampu tumbuh di lahan yang kurang air. Mereka pun kemudian tertarik untuk menanam benih dari perusahaan yang tahan hidup hanya dengan sedikit air. Tentu saja benih itu harus dilengkapi dengan berbagai pupuk dan bahan lain yang juga disediakan oleh perusahaan itu. Petani memperoleh semua itu dengan jalan hutang, di akhir periode tersebut banyak petani yang terlilit hutang dan kebanyakan tak sanggup membayar.

Dampak lanjutan dari penggunaan benih dan pupuk dari perusahaan besar adalah kerusakan lahan pertanian yang kemudian menjadi bergantung pada berbagai obat-obatan kimia. Sistem monokultur memang memberikan hasil produk yang tinggi, namun hilangnya kesuburan tanah juga menjadi ancaman yang sangat mengerikan.

Ide Gerakan
Bersama dengan para petani dikumpulkan bibit-bibit tanaman yang ada. Disimpannya benih tersebut sembari ditanam secara organik.

Dr. Shiva percaya, sebidang lahan yang ditanam berbagai macam tanaman akan memberikan keuntungan yang jauh lebih banyak daripada hanya satu jenis tanaman.

Sebagai ilustrasi hal tersebut, sekian kwintal padi dari satu hektar tanaman berbanding dengan beberapa kilo padi dan aneka rupa hasil tanaman dari lahan dengan luas yang sama. Tentu saja kondisi ini sangat menguntungkan baik itu bagi petani maupun bagi tanah. Aneka rupa tanaman yang ditanam pada sebidang lahan akan menjaga kesuburan tanah itu sendiri.

Pertumbuhan Ekonomi
Selain isu mengenai benih, Dr. Shiva juga menyoroti pertumbuhan semu ekonomi. Pertumbuhan ekonomi yang biasanya diukur dari hasil produksi tanpa memerhatikan kerusakan yang ditimbulkannya. Sebagai contoh adalah dari komoditi pertanian yang hanya memperhitungkan hasil dan melupakan kerusakan tanah, sumber mata air, atau dampaknya pada ekosistem. Semua hal itu tak pernah dihitung saat mendefinisikan pertumbuhan ekonomi.

Selain dari produk pertanian, pertumbuhan ekonomi juga menghitung hasil tambang, utamanya bahan bakar fosil. Pertumbuhan ekonomi dari sumber daya alam tak dapat diperbarui akan menunjukkan pola parabola terbalik. Satu ketika akan mencapai puncak dan apabila sumber daya alam tersebut habis, maka akan menunjukkan kurva yang menurun, bahkan satu saat nanti akan habis.

Dunia pada masa yang akan datang tidak memerlukan minyak dan gas dan batu bara murah. Dunia lebih membutuhkan kincir angin, panel-panel surya, turbin pembangkit listrik dengan tenaga air atau gelombang yang kendati mahal untuk pengadaannya, namun berlimpah ketersediaannya.

Tanah yang Suci
Dr. Shiva menganggap semua hal berhubungan. Seperti halnya film Avatar, dari warga pribumi, pohon, burung, binatang lain saling berhubungan. Tak bisa satu makhluk hidup sendiri tanpa berhubungan dengan makhluk lain.

Di atas semua itu, tanah menjadi penghubungnya. Sebuah entitas yang suci karena dari sanalah awal rantai makanan tersusun.

Manakala pohon tumbuh, binatang memakannya, kemudian manusia menikmati keduanya, semua berawal dari tanah.

“Tanah adalah sumber kehidupan.” Kata Dr. Shiva.

Oleh sebab itu, maka memperlakukan tanah dengan baik menjadi satu keharusan. Mengubah tanah menjadi lahan permukiman atau pertanian yang dilakukan secara sembrono adalah mengundang hadirnya bencana.

Beberapa akibat dari pengelolaan tanah yang sembrono di antaranya adalah kelangkaan pangan karena tanah rusak. Selain itu juga intensitas banjir dan tanah longsor yang terjadi karena tanah berubah fungsi dari daerah resapan menjadi tempat tinggal atau hunian.

Para Musuh
Dalam melakukan gerakannya, Dr. Shiva tak lepas dari onak dan duri yang menghadang. Sebut saja, dan tentunya mereka itu adalah para industrialis penganjur GMO, perusahaan tambang, pemilik modal, juga ilmuwan yang menolak isu-isu yang diangkat oleh Dr. Shiva.

Semakin banyak yang menantang gerakan yang diusung oleh beliau, semakin banyak pula yang ambil bagian mendukungnya.

Mengingat gerakan Dr. Shiva menyangkut hajat hidup orang banyak dan terutama keberlangsungan kehidupan dari tumbuhan, hewan, hingga manusia, maka sudah sepantasnya apabila blog semenjana ini pun turut serta menyebarluaskan pemikiran beliau.

Enam Belas Opini Jokowi

capres_jokowi

Berikut ini ringkasan opini calon presiden Joko Widodo berjudul ‘Revolusi Mental’ yang tulisan lengkapnya dimuat di Koran Kompas (10/05/2014). Ringkasan ini dibuat untuk menyederhanakan pokok-pokok pikiran yang ditawarkan oleh calon presiden, seperti halnya rangkuman opini Anies Baswedan yang pernah dimuat blog ini beberapa waktu lalu (klik untuk membaca).

Tanpa panjang lebar dengan pengantar, silakan dibaca ringkasan ‘Revolusi Mental’ semoga bermanfaat.

  1. Revolusi mental dilakukan untuk menciptakan paradigma, budaya politik, dan pendekatan nation building baru yang lebih manusiawi, sesuai dengan budaya Nusantara, bersahaja, dan berkesinambungan.
  2. Revolusi mental beda dengan revolusi fisik karena ia tidak memerlukan pertumpahan darah.
  3. Trisakti (Soekarno, 1963) terdiri dari tiga pilar, yaitu, ”Indonesia yang berdaulat secara politik”, ”Indonesia yang mandiri secara ekonomi”, dan ”Indonesia yang berkepribadian secara sosial-budaya”.
  4. Negara dan pemerintahan yang terpilih melalui pemilihan yang demokratis harus benar-benar bekerja bagi rakyat dan bukan bagi segelintir golongan kecil.
  5. Harus diciptakan sebuah sistem politik yang akuntabel, bersih dari praktik korupsi dan tindakan intimidasi.
  6. Struktur birokrasi yang bersih, andal, dan kapabel, yang benar-benar bekerja melayani kepentingan rakyat dan mendukung pekerjaan pemerintah yang terpilih.
  7. Penegakan hukum demi menegakkan wibawa pemerintah dan negara, menjadikan Indonesia sebagai negara yang berdasarkan hukum.
  8. Penegakan kedaulatan politik dengan peran TNI yang kuat dan terlatih untuk menjaga kesatuan dan integritas teritorial Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
  9. Di bidang ekonomi, Indonesia harus berusaha melepaskan diri dari ketergantungan yang mendalam pada investasi/modal/bantuan dan teknologi luar negeri dan juga pemenuhan kebutuhan makanan dan bahan pokok lainnya dari impor.
  10. Ketahanan pangan dan ketahanan energi merupakan dua hal yang sudah tidak dapat ditawar lagi.
  11. Kegiatan ekspor dan impor untuk menggerakkan roda ekonomi.
  12. Meneliti ulang kebijakan investasi karena ternyata sebagian besar investasi diarahkan ke sektor ekstraktif yang padat modal, tidak menciptakan banyak lapangan kerja, tetapi mengeruk keuntungan yang sebesar-besarnya.
  13. Bidang kebudayaan, tidak boleh membiarkan Indonesia larut dengan arus budaya yang belum tentu sesuai dengan nilai-nilai luhur bangsa kita.
  14. Pendidikan harus diarahkan untuk membantu membangun identitas bangsa Indonesia yang berbudaya dan beradab, yang menjunjung tinggi nilai-nilai moral agama yang hidup di negara ini.
  15. Akses ke pendidikan dan layanan kesehatan masyarakat yang terprogram, terarah, dan tepat sasaran oleh nagara dapat membantu kita membangun kepribadian sosial dan budaya Indonesia.
  16. Revolusi mental harus menjadi sebuah gerakan nasional. Usaha kita bersama untuk mengubah nasib Indonesia menjadi bangsa yang benar-benar merdeka, adil, dan makmur.

Opini keseluruhan bisa dibaca di sini

Opini Anies Baswedan bisa dibaca di sini

Delapan Opini Anies Baswedan

anies_baswedan

Saat membaca Koran Kompas hari ini (23/04/2014), saya tertarik dengan Opini Pak Anies Baswedan. Opini tersebut berjudul ‘Memenangkan Indonesia’. Berikut ini delapan poin yang saya catat dari buah pemikiran beliau.

  1. Indonesia harus diurus oleh orang baik: bersih dan kompeten. Republik ini didirikan oleh para pemberani: kaum terdidik yang sudah selesai dengan dirinya.
  2. Pemilu harus jadi ajang kompetisi orang tak bermasalah, orang baik lawan orang bermasalah.
  3. Harus dipastikan, bahwa orang yang terpilih akan hadir untuk mengurus bukan menguras negara.
  4. Ini pemilu keempat dalam era demokrasi, sudah saatnya menjadi ajang kebangkitan wong waras, kebangkitan orang bersih dan jadi penghabisan orang bermasalah.
  5. Panjang deretan nama orang bersih dan kompeten yang terpanggil dan mau turun tangan mengurus negeri. Namun, mereka hanya bisa menang jika orang baik lainnya bersedia untuk terlibat dan membantu.
  6. Jika orang-orang baik hanya mau jadi pembayar pajak yang baik, lalu siapa yang akan mengatur penggunaan uang pajak kita?
  7. Korupsi dalam politik itu merajalela bukan semata-mata karena orang jahat berjumlah banyak, melainkan karena orang-orang baik memilih diam, mendiamkan, dan bahkan menjauhi.
  8. Tak semua harus ikut partai politik, tetapi saat pemilu jangan pernah diam, membiarkan orang-orang bermasalah melenggang tak diatantang, tak dihentikan.

Gambar dipinjam dari sini